Jakarta-Madiun-Ponorogo-Tulungagung (PP)

Sudah sekitar 2 minggu sebelum tanggal 8 Januari 2011 perjalanan ini di rencanakan, setelah dapat undangan yang lumayan cukup mengagetkan di milist telkom maupun milist goodle.. Akhirnya mbak ku nikah juga dengan seorang teman yang cukup aku kenal juga.. Selamat ya Mbak semoga jadi keluarga sakinah, mawadah, warohmah.. Buat Endro selamat juga ya, salut banget bro atas perjuangannya hingga akhirnya hari bahagia itu datang juga.. Semoga kalian selalu di limpahkan berkah dan rahmat…

Tepat jumat sore 7 Januari 2011 jam 15:00 setelah minta ijin ke bos langsung cabut menuju st Tanah Abang. Sesuai jadwal kereta Ekonomi Brantas tujuan Kediri berangkat jam 15:45. Udah duduk enak, udah naruh tas, tinggal tidurnya aja.. Sempat ngobrol dulu sama penumpang yang lain bentar dan tak bertahan lama, 1 jam kemudian udah tepar.. Bangun sebentar untuk makan sama beli minuman habis 10 ribu.. Makan beres beberapa menit kemudian tepar lagi..

Jam 05:00 bangun, kereta udah nyampai daerah jawa timur. Siap-siap bentar, sambil ngobrol-ngobrol lagi sama penumpang sebelah. Sampai di Madiun jam 06:15an, keluar stasiun udah di tunggu adik di depan gerbang.. Langsung cabut ke Ponorogo, 30 menit kemudian sudah di rumah langsung sarapan. Ngobrol-ngobrol lepas kangen sama Emak&Bapak.. Istirahat lanjut mandi, trus prepare cek motor untuk di bawa ke Tulungagung…

Jam 11:00 berangkat dulu ke rumah Bu Fendi jenguk anaknya yang baru lahir. Foto bentar si kecil, malah nangis (kaget sama blitznya). Jam 13:00 cabut pulang ke rumah dulu ambil sepatu langsung tancap ke Tulungagung (sempat mampir beli roti buat makan siang sama kaos kaki).. Jam 15:15 gak kerasa udah sampai di Trenggalek, istirahat bentar makan roti sama minum di pom bensin sekalian isi buat motor..

Sekitar jam 16:00 sampai juga di rumah mbak, setelah sempat ke bablasan sampai masuk kota Tulungagung segala dan tanya sana tanya sini. Kontak temen yang udah sampai duluan, langsung di jemput di depan rumah trus parkir kendaraan.. Ngobrol-ngobrol sama yang jemput, dah lama banget rasanya gak ngobrol dengannya,,.Inget jaman dulu di traktir martabak(terangbulan) di depan kos doi sambil ngobrol ngalur ngidul gak jelas.. Hingga waktu gak kerasa udah mau maghrib, mempelai cowok datang menghampiri.. Mantap dah teman seperjuangan, teman sebagai inspirasi, teman sebagai rival yang selalu memotivasi.. (salut buat mu mas Endro, sampai sekarang aku belum bisa mendekati prestasi-prestasimu). Kapan-kapan kita sharing lagi ya friend..

Menginjak malam, setelah mandi terus dandan dikit pake baju batik. Kumpul sama temen-temen yang lain, lihat proses pernikahan mbak Yuni sama Endro. Berjalan lancar walaupun hujan mengguyur sampai acara selasai.. Sempat foto-foto bentar ke pengantin, kena semprot sama tukang foto yang asli.. Blitsnya ganggu oiii..😀

Akhirnya foto-foto pake 1000D kesayangan di hentikan, lanjut makan aja dech.. Lalu foto sama pengantin (tapi yang foto tukang aslinya) terus nunggu acara bubar… Di siapin tempat sama nyonya rumah untuk tempat tidurnya, ngobrol-ngobrol layaknya reuni kecil-kecilan mengingat jaman perjuangan kuliah 3 tahun yang laluu.. Friends i miss u, i like this moment , i hope this could happen again…

Gak kerasa jam sudah menunjukkan pukul 00:00, badan udah pegel semua.. Satu persatu udah mulai terlelap…, lalu terdengar suara alarm dari handphone Angga bangun tiba-tiba jam udah menunjuk pukul 05:00 langsung absen. Eh pas balik udah pada bangun semua.. Lalu Yuda sama QQ langsung cabut buat jalan-jalan pagi, karena gak bawa sendal absen aja dach kayaknya lebih enak malas-malasan di rumah..

Duapuluh menit berikutnya QQ sms, nyasar gak tau dimana ??? Telp coba tanya perkiraan posisi tambah bingung, gak apal dearah sekitar situ. Karena takut nyasar lebih jauh, langsung panasin motor terus nyusul.. Pertama ke arah kota tapi dari crita ciri-ciri tempat nyasarnya beda, balik ke arah sebaliknya ketemu dech berdua lagi jalan sambil senyum-senyum🙂

Minta bareng motor gak mau, akhirnya naik becak. Sampailah di rumah mbak.. Sambil ngobrol-ngobrol lagi, lanjut makan jam terasa lambat banget.. Tamu datang terus, pulang akhirnya jam 12:00an di antar sampai depan jalan.. Langsung tancap gas sampai ponorogo… Istirahat bentar di perbatasan Trenggalek-Ponorogo buat minum langsung lanjut lagi. Gak kerasa udah sampai di rumah aja (gak disangka cepet juga 1,5 jam Tulungagung-Ponorogo). Habis maghrib langsung ke st Madiun di antar Bapak, cabut balik ke Jakarta cari sesuap nasi…

Sampai rumah tinggal teparnya saja..

Perjalanan yang aneh memang, agak mendadak tapi terencana.. Syukur cuaca mendukung walaupun sempat hujan bentar… Sekali lagi selamat menempuh hidup baru kawan, “Barakallahu laka wa baraka’alaika, wajama’a bainakuma fi khair”

Tentang syafur

aku adalah yang orang liat dan pikirkan
Pos ini dipublikasikan di kegiatan. Tandai permalink.

3 Balasan ke Jakarta-Madiun-Ponorogo-Tulungagung (PP)

  1. santi berkata:

    semoga cepet menyusul juga dengan yang “tak jemu2 ku pandang”…..

    *maaf waktu itu aku jaringan down… hadoooo mana mau nitip untuk endro.. endro dijakarta ga sih??

  2. syafur berkata:

    aminnn….. 9999x 😀

    endro ke jakarta cuma transit aja mbak..
    aku juga belum ketemu sama mas Zaki junior nich:)

  3. gopen berkata:

    xixixixixi…
    ya.. ya.. ya.. ya..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s